kawan sejati

Saya pasti tentu setiap daripada kita mempunyai kawan. Kalau tidak kawan karib, kawan biasa-biasa. Ini adalah naluri manusia. Kita diciptakan untuk untuk saling bersosial dan berkomunikasi sesama sendiri. Cuba bayangkan hidup ini tanpa sesiapa untuk kita bercakap dan bermain? Tentu sunyi sepi, bukan.

Ada pula yang menghadapi masalah dalam mencari kawan dan hubungan itu sendiri. Kadang-kadang apabila kita berbuat baik kepada kawan, tidak pernah langsung diendahkan dan dihargai. Ada pula yang menikam dari belakang. Harapkan pagar, pagar makan padi. Kawan jenis ini tidak berkualiti.

Semua orang ada kawan. Semua orang juga boleh menjadi kawan. Namun, bolehkah kita menjadi seorang kawan yang baik? Seorang kawan yang membantu kawannya yang lain tatkala dalam kesusahan.

Ada orang kata, kawan yang baik adalah yang meneman di saat tawa dan tangis. Benar sama sekali. Itu adalah kawan yang sejati. Itu adalah sahabat. Orang yang boleh kita harapkan dalam apa jua keadaan. Teman tempat untuk meluahkan segala perasaan, isi hati yang terpendam dalam ruang yang tersembunyi.

Setiap daripada kita boleh menjadi kawan sejati. Bukan kawan rapat, tetapi kawan yang sejati. Berkualiti. Namun sudah tentunya tidak semua orang yang memilih perkara sedemikian. Bila kawan ditimpa kesusahan, masing-masing hilangkan diri. Bila kawan tidak sealiran, tidak mahu bersantai bersama dan rasa malas hendak berbicara.

Bukanlah susah menjadi seorang kawan sejati. Kawan yang berkualiti dan ikhlas didalam perhubungan tersebut. Mari kita renungkan diri;
Adakah anda seorang kawan sejati?


Friday, February 20, 2009

10 adab berdoa



1.pada waktu yang mulia(afdal)seperti hari jumaat,hari,arafah,bulan ramadahan dan waktu satu pertiga sebelum berakhirnya malam.

2.dalam keadaan yang mulia seperti kita sedang bersujud dalam sembahyang, sebelum dan sesudah menunaikan solat.ketika hati berasa tenang dan bersuh daripada gangguan syaitan dan ketika menghadapi kaabah.

3.bertaubatsebelum berdoa dari menghadapkan diri padaNya bersungguh-sungguh kepada ALLAH S.W.T.

4.Berdoa dalam kedudukan kiblat.

5.memuji kebesaran ALLAH sebelum berdoa.

6.merendahkan suara iaitu dengan menggunakan suara perlahan agar samar-samar daro pendengaran orang di sisi kita.

7.menggunakan kata-kata sederhana, sopan dan tepat mengenai sesuatu yang di hajati dalam doa tersebut.sebaiknya doa-doa yang diajar rasulullah s.a.w.

8.khusyuk agar jiwa kita yang halus ini sentiasa merasai kebesaran dan kehebatan ALLAH s.w.t

9.ulangi doa yang di hajati debanyak dua atau tiga kali dengan harapan ALLAH s.w.t akan memakbulkannya.

10.yakin doa itu akan diperkenankan oleh ALLAH s.w.t dan reda jika ALLAH tidak memakbulkamya.

No comments:

Post a Comment


Dapatkan TestIslamic di SahabatMusleem.blogspot

"Dari Abu Hurairah ra, katanya: Rasulullah saw bersabda: "Sungguh baik keadaan kamu ketika Isa Ibn Mariam turun dalam kalangan kamu, lalu ia memimpin kamu." Salah seorang rawi hadis ini (Ibn Abi Dzi'b) menerangkan dengan katanya: "Lalu memimpin kamu dengan menurut kitab Allah alQuran dan Sunnah Nabi kamu saw." (Muslim)"